Emang Rumahnya Dimana?

Standard

Entah kenapa ya, saya itu kalau pergi ke suatu tempat, makin dekat lokasinya sama rumah / tempat tinggal saya, biasanya malah makin sering telat.

Nah, ceritanya kantor saya itu masuk jam 8 pagi.

Kondisi #1
saya berangkat kantor dari kost. kost saya itu di sebuah rumah yang jaraknya cuma 5-10 menit jalan kaki dari kantor.
sarana transportasi : kedua kaki sendiri
Hasil : frekuensi ketelatan saya sebulan bisa 50-60%. kadang malah sampe kantor nyaris jam setengah sembilan.

Kondisi #2
saya berangkat kantor dari apartemen teman saya yang jaraknya sekitar 20 menit dari kantor. kadang malah mampir untuk drop teman saya dulu di kantornya, yang jam masuk kantornya lebih pagi 30 menit dr kantor saya.
sarana transportasi : taksi.
Hasil : biasanya jam setengah 8 lewat udah sampai daerah kantor/kost. akhirnya mampir kost dulu sebentar, baru ke kantor. sampai di kantor jam 7.45 atau 7.50. saya tak pernah terlambat setiap kali berangkat dari apartemen teman saya ini.
 
Kondisi #3
saya berangkat dari rumah, yang jaraknya minimum 1,5 jam perjalanan dari kantor.
Sarana transportasi : bis / mikrolet
Hasil : jam 7 biasanya saya sudah sampai di daerah kost/kantor. mampir kost sebentar, nonton infotainment, cuci muka, dandan lagi, ganti baju baru berangkat ke kantor. sampai di kantor jam 7.45 atau 7.50. saya tak pernah terlambat setiap kali berangkat dari rumah.

Tuh kan?!

Bener sih, makin dekat biasanya saya makin ngegampangin. Secara nggak mungkin kena macet, alhasil kalau bangun juga suka mepet-mepet gila.
Apalagi akhir-akhir ini kena insomnia, yang bikin saya baru bisa tidur minimum jam 1 pagi – makin malas aja bangun pagi.

Selain itu, ternyata ada beberapa wild card yang ternyata cukup berperan :

Wildcard#1 : Ibu saya
Nah wildcard satu ini cuma berlaku di Kondisi#3
Haduuuhhh ibu saya itu orangnya bawel dan OCD berat. Kalo menyangkut persiapan berangkat, suka berlebihan. Jam 5 lewat 10 dibilang jam setengah 6. Pokoknya pembulatan jam-nya jauh banget deh.
Dan dia juga nggak betah kalau kitanya masih di rumah, padahal menurut dia udah waktunya berangkat. Pasti disamperin setiap dua menit sekali (kalau saya masih di kamar, dia sudah di ruang makan di lantai bawah). Ditanyain setiap setengah menit sekali (kalau kita sama-sama udah di ruang makan tapi saya belum berangkat juga).
Karena dia juga, saya selalu berangkat pagi-pagi buta dari rumah, kadang saat hari masih gelap (sekitar jam 5.45 lah) biar nggak kena macet.
Coba kalau nggak ada ibu saya, pasti saya baru jalan sekitar jam 6 – 6.30, kena macet sepanjang jalan dan telat juga sampai di kantor.

Sebenernya saya yakin sih, kalau Wildcard satu ini ada juga di Kondisi#1 – pasti jam 7.30 saya sudah duduk rapi di belakang meja kantor. Hahahaha.

Wildcard#2 : Antrian kamar mandi dan jumlah partisipan
Nah, ini berlaku banget di Kondisi#2.
Teman saya ini ceritanya tinggal sendirian di apartemen dia. Kamar mandi juga ada dua. Jadi setiap kali saya berangkat dari sana, pasti bisa banget tuh bangun tidur ku terus mandi. Nggak pake ngantri-ngantri. Estimasi persiapan 1 jam bisa bener-bener kelar 1 jam, atau bahkan lebih cepet, jadi sempat sarapan segala.

Nah, sebagai rakyat jelata, kondisi dia emang beda banget sama di kost-an saya, dimana kamar mandi cuma dua (mana yang satu sering udah dipake cuci baju sama ART, jadi nggak bisa dipake mandi), tapi orang yang jadwal mandinya kurang lebih sama dengan saya ada tiga orang.
Rebut-rebutan deh tuh.
Bangun paling siang, mandi paling belakangan. Kuping saya sampai sudah setengah terlatih mendengarkan suara keran dibuka dan saklar lampu kamar mandi yang khas – untuk mengidentifikasi apakah kamar mandi sudah kosong – karena rata-rata pengguna pasti menyalakan air dan lampu kalau sedang menggunakan kamar mandi (dan semua dimatikan kalau sudah selesai)
Tapi sialnya, kalau lagi males berat, suara saklar dan keran itu nggak kedengeran juga. Akhirnya keduluan sama orang lain. Alhasil jam 7.20 atau bahkan jam 7.30 saya baru mandi, dan jam 8.10 saya baru berangkat dari kost. Telat deh.

Nah, karena paling sebel kalau udah telat, terus ketemu orang di lift.
Pertanyaan klasik yang dilontarkan adalah “Emang rumahnya dimana?”

Kemarin-kemarin saya masih bodoh, setiap pertanyaan pasti saya jawab dengan jujur.
“Kost kok, di belakang kantor.”
(duh saya emang nggak pernah bisa bohong nih, sial bener)

Statement ini pasti diikuti dengan tatapan atau bahkan komentar verbal,
“Ya ampun, rumahnya udah deket tapi masih telat juga ya?”

Grrrrr.

Setelah dua-tiga kali, akhirnya hari ini saya sedikit memintar. Saya sampai kantor jam 8.20, ketemu teman dari divisi lain di lift.
Dia menanyakan hal yang sama.

Dia : “Emang rumahnya dimana?”

Saya : “Deket Bekasi.”
(Nggaaaakkk .. saya nggak bohong kok. Rumah saya kan aslinya emang disitu, kost-an saya yang ada di belakang kantor .. hahahaha)

Dia : “Oh, jauh juga ya!” (muka kagum)

Saya pun terdiam dengan muka jumawa.

Bwhahahahahaha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s