drive night

Standard

kemarin bos besar gue mendadak memutuskan untuk menyuruh gue dan temen gue mulai menggunakan mobil kantor. tanpa supir.
hal seperti ini biasanya disambut dengan cukup antusias bagi manusia biasa. kecuali kami berdua. secara kami sama-sama NGGAK BISA nyetir.

okaaaayyy .. gue emang nggak bisa nyetiiirrr ..
gue udah beberapa kali belajar / latihan nyetir, tapi emang ogah-ogahan gitu.
mungkin karena gue merasa lebih “belong” di kursi sebelah supir, dimana gue bisa tidur sesukanya saat macet dan kantuk menjelang dimana sang pengemudi sibuk misuh-misuh karena kaki pegal akibat bolak-balik nginjek kopling ..
dimana gue bisa melipat kaki gue dengan sukaria sambil melakukan bermacam-macam hal dari SMSan sampai ngerjain presentasi di laptop, sementara sang pengemudi mengalami kendala hanya untuk memijit keypad ponselnya untuk membalas sebuah SMS ..

dan temen gue itu setali tiga uang lah sama gue. meski dia baru aja memperoleh SIM baru.

kemarin akhirnya, dengan tekad baja, berangkat dari kantor jam 8 malam (nunggu jalanan agak sepi dikit, sambil ngelarin kerjaan) gue dan temen gue membawa mobil itu keluar dari kantor. dengan panduan dari temen kita yang lain, yang memang udah bisa nyetir.

sumpaahhh .. kemaren heboh banget .. hahahahahhaa ..

bagian gue adalah mengemudi di jalan-jalan non tol yang agak ramai, jadi memang sempet 4 kali bikin kemacetan nasional :

A. di penyempitan jalan depan pintu akses tol, dimana gue disangka PARKIR disana (ya ampuuunnn ga sebodoh itulah guaaa …) sampai tukang parkir berbaik hati menyetop truk kontainer yang besarnya berpuluh kali lipat dari mobil yang gue bawa, supaya gue bisa kembali masuk jalur dan jalan kembali

B. di pintu tol cikarang. buset deeeehhh .. banyak bener sih yang harus dilakuin di pintu tol! injek kopling. ganti gigi. injek rem. buka kaca. tersenyum sama petugas tol. ambil tiket tol. tutup kaca. alhasil satu hal ketinggalan, dan mesin mobil gue pun mati. diklaksonin sama beberapa pengemudi kontainer dan bis malam nan jagoan, sampai gue dibelain sama petugas tol yang bilang,
“Di depan lagi mogok, nggak usah klakson-klaksonnnn .. sadar sendiri aja kenapa?!” –
dan dia menatap gue sambil tersenyum, “Baru belajar ya Mbak?”
“Iya ..” gue nyengir.
“Hati-hati ya, Mbak ..”
haduuuhhh .. dia baik sekaliiiiii!!!😉

C. di kalimalang .. secara jalannya cuma dua jalur, dan mendadak ada pickup jualan duren (ato apaaa gitu) di pinggir jalan, DITAMBAH sebuah motor di sampingnya. dari arah sebaliknya ada beberapa angkot yang tampak sangat intimidatif – sehingga gue panik dan matilah mesin. langsung diteriakin sama supir angkot “KALO PARKIR JANGAN TENGAH JALAAANNN!!!”
ih ..

D. depan rumah! hahhahhaa. gue kira petualangan gue sudah akan berakhir tanpa cela tambahan. ternyata nggak juga. seperti biasa, kombinasi dari mobil yang parkir sembarangan, angkot yang nggak mau ngalah dan motor yang main selip-selip sana-sini .. akhirnya mesin pun mati saat gue mau nyeberang jalan masuk ke dalam rumah. temen  gue yang nemenin langsung takeover, dan dia berbaik hati memasukkan mobil ke dalam garasi.

hahahahahahahh .. sumpah dodol banget .. :))

pagi ini?
gue pake mobil itu lagi ..

tapi sepertinya semua orang jauh lebih galak kalau pagi ya .. suasana jalan pun lebih rame dan rusuh gitu.
akhirnya gue dan temen gue pun menyerahkan pada teman kantor kita yang lebih ahli menyetir .. supaya kita ga terlambat sampe kantor dan tetep dapet uang makan, karena sepertinya kalau kita yang bawa bisa-bisa sampe kantor baru jam sembilan … hahahahaha ..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s